[ad_1]

Tina berusia 52 tahun ketika hubungan jangka panjangnya berakhir. Dia telah mengalami libido rendah selama tahun-tahun perimenopause, dan hubungannya telah menjadi “hampir tidak ada jenis kelamin pada akhirnya”, sehingga menghidupkan kembali kehidupan seksnya terasa seperti prospek yang menakutkan.

Namun alih-alih menutup buku tentang seksualitasnya, Tina beralih ke aplikasi kesehatan seksual bernama Dipsea, dan mulai mendengarkan cerita erotis, serta belajar tentang kesenangan diri dan teknik komunikasi yang berbeda.

“Saya tidak pernah terlalu menikmati pornografi visual dan ini terdengar seperti sesuatu yang berbeda dan pantas untuk dicoba,” katanya. “Aplikasi ini memungkinkan saya untuk mengeksplorasi hasrat dan fantasi seksual saya serta menggunakan beberapa konten yang berfokus pada kesehatan, yang membantu saya untuk merasa lebih percaya diri saat berkencan dan melakukan hubungan seks lagi.”

Dia tidak sendiri. Ketika sikap terhadap seks telah diliberalisasi, dan orang semakin berjuang untuk kesejahteraan fisik, mental dan sosial yang lebih baik, industri yang berkembang dalam kesehatan seksual pun bermunculan. Mainan seks yang dulunya hanya tersedia di toko seks atau majalah porno, sekarang bisa dibeli dari ahli kimia jalanan. Aplikasi dan situs web berbasis langganan menawarkan konten erotis di samping latihan relaksasi dan saran hubungan dari konselor seks terlatih. Seks tidak lagi tabu, tetapi merupakan bagian integral dari kesejahteraan umum kita. Tapi sementara investor di industri ini mungkin telah mencapai G-spot keuangan, apa artinya bagi kita semua?

Tepatnya siapa yang memahami istilah “kesehatan seksual” tidak jelas, tetapi aktor Gwyneth Paltrow dikreditkan dengan melontarkannya ke arus utama. Pada 2015, situs gaya hidupnya Goop.com merekomendasikan agar wanita membersihkan vagina mereka dengan uap untuk energi ekstra dan untuk menyeimbangkan kembali hormon wanita. Sejak itu, Goop telah memicu perdebatan tentang pro dan kontra dari telur giok vagina, sebuah “ramuan penghangat afrodisiak” yang disebut Debu Seks – belum lagi yang terkenal Lilin “Ini Berbau Seperti Vagina Saya”..

Goop Gwyneth Paltrow telah dikreditkan dengan mengubah percakapan tentang seksualitas.
Goop Gwyneth Paltrow telah dikreditkan dengan memprakarsai tren kesehatan seksual – tetapi klaim yang dibuat tentang manfaat dari beberapa produk mahal yang dijualnya kurang bukti. Foto: Rachel Murray/Getty Images

“Dengan peluncuran hal-hal seperti Goop, ada pandangan yang jauh lebih luas dan holistik tentang apa arti kesehatan seksual, dan bagaimana hal itu dapat bermanfaat bagi Anda untuk menjadi manusia yang lebih bahagia, lebih percaya diri, dan puas,” kata Mei-lin Rawlinson, kepala staf di OMGYasebuah situs web pendidikan tentang kesenangan wanita.

Sekitar waktu yang sama Paltrow mengabarkan manfaat pemurnian vagina, para pendiri OMGYes memulai misi untuk menggunakan sains untuk membantu memecahkan masalah serupa. Dipicu oleh percakapan antara teman-teman tentang bagaimana wanita suka disentuh, mereka menyadari ada kelangkaan penelitian akademis tentang subjek tersebut, dan sedikit kosa kata untuk hal-hal spesifik yang menurut wanita menyenangkan.

Mereka bermitra dengan peneliti seks untuk melakukan wawancara mendalam dengan lebih dari 3.000 wanita dari seluruh AS, menggunakan wawasan ini untuk mengembangkan kumpulan video pendidikan, infografis, dan petunjuk, yang dirancang untuk mendidik anggota berbayar tentang cara mengakses lebih banyak kenikmatan seksual.

“Seks adalah bagian inti dari kehidupan bagi banyak orang, tetapi juga merupakan area kehidupan yang sangat rentan dan penuh muatan, dengan banyak tabu. Kami pikir jika orang dapat membicarakannya, belajar lebih banyak tentangnya, belajar lebih banyak tentang diri mereka sendiri, mereka dapat lebih berkembang, ”kata Rawlinson.

Mainan seks
Dalam penguncian coronavirus, penjualan mainan dewasa meningkat sebesar 25%. Situs web Superdrug mempromosikan mainan seks dengan kalimat: ‘Masturbasi adalah perayaan diri sendiri’. Foto: Dima Sidelnikov/Getty Images/iStockphoto

Diluncurkan pada tahun 2015, OMGYes adalah salah satu platform kesehatan seksual pertama, dan sekarang memiliki lebih dari satu juta pengguna. Penelitian yang dilakukan oleh platform tersebut, bekerja sama dengan Devon Hensel, seorang profesor sosiologi dan pediatri di Universitas Indiana, menunjukkan bahwa manfaat keanggotaan tidak hanya bersifat fisik.

Mereka memberi 870 wanita akses ke situs web, dan meminta mereka untuk mengisi kuesioner sebelum dan sesudah untuk menilai pengetahuan dan keterampilan komunikasi berbasis seks mereka.

Penelitian yang dipublikasikan di Jurnal Penelitian Seks, menemukan bahwa setelah sebulan, wanita melaporkan bahwa mereka telah mengembangkan cara yang lebih luas untuk berbicara tentang apa yang mereka sukai secara seksual dan bahwa mereka merasa lebih positif dan percaya diri untuk memahami apa yang dirasa baik. “Keterampilan ini tidak hanya penting untuk seks, tetapi juga dalam konteks kehidupan sehari-hari perempuan,” kata Hensel. Memang, beberapa wanita juga melaporkan peningkatan dalam hak pilihan secara keseluruhan – seperti menyuarakan pemikiran atau ide mereka di tempat kerja – sebagai hasil dari pelatihan ini.

Bukan hanya platform pendidikan yang semakin populer. Pasar perangkat kesehatan seksual global – industri berbicara tentang mainan seks – diperkirakan bernilai $19 miliar pada tahun 2021.

Dengan semua orang terjebak di rumah karena pembatasan Covid, pasar ini mengalami peningkatan. Selama dua minggu pertama penguncian di Inggris saja, pesanan mainan dewasa dilaporkan meningkat sebesar 25%. Tetapi sementara penjualan kategori konsumen lainnya, seperti produk bersepeda, yang mengalami “Covid boost” telah turun kembali, pasar kesehatan seksual terus mengalami pertumbuhan yang dipercepat.

“Saya pikir itu adalah poin data yang bagus untuk menunjukkan bahwa ini lebih awal dalam tahap kehidupannya. Masih ada lagi yang harus dilakukan dalam hal jumlah orang yang membeli produk ini, dan jumlah produk yang digunakan oleh satu orang,” kata Jacqueline Windsorpemimpin retail Inggris untuk PwC.

Dia baru-baru ini ikut menulis laporan di pasar perangkat kesehatan seksual, dan percaya beberapa faktor mungkin berperan. Ketertarikan pada kesehatan umum telah meningkat selama dekade terakhir, dan kesehatan serta kesejahteraan seksual semakin dipandang sebagai hal yang utama. Sikap terhadap seks juga meliberalisasi, dan telah terjadi pergeseran dalam desain mainan seks dari merek eksplisit, ke model yang lebih bijaksana dan ergonomis yang terutama menargetkan wanita dan pasangan.

“Secara komersial, ini bisnis besar, tapi saya pikir itu membuat pernyataan besar ketika kita melihat mainan seks dan produk kesenangan di rak jalan raya seperti yang ada di Boots dan Selfridges,” kata Kate Moyle, terapis psikoseksual dan pembawa acara Sesi Kesehatan Seksual siniar. “Itu membuat pernyataan bahwa kesejahteraan seksual harus ada, dan tidak boleh tabu atau disembunyikan, dan ini dapat berdampak besar ke depan pada cara kita berpikir dan berbicara tentang seks, membantu kita melepaskan diri dari kaitannya dengan rasa malu. ”

Kesenangan bukan satu-satunya keuntungan: semakin banyak dokter merekomendasikan penggunaan vibrator sebagai cara merawat dan mencegah kondisi seperti kekeringan vagina dan atrofi. Beberapa dari produk generasi baru ini dapat melangkah lebih jauh dan meningkatkan penelitian ilmiah tentang kesehatan seksual dan orgasme.

Didesain secara ergonomis, the Alat getar singa betina adalah iterasi modern dari mainan “kelinci” klasik. Yang benar-benar membedakannya adalah penggabungan sensor untuk mengukur gerakan dasar panggul, seperti kontraksi ritmis yang menyertai orgasme. Dipasangkan dengan aplikasi, ini memungkinkan pengguna – dan (dengan persetujuan pengguna) peneliti seks – untuk lebih memahami bagaimana fungsi seksual dipengaruhi oleh faktor-faktor seperti kafein, alkohol, persalinan, menopause, atau kondisi medis seperti gegar otak.

“Saya selalu memberi tahu orang-orang bahwa pengetahuan adalah kesenangan,” kata Anna Lee, salah satu pendiri dan kepala teknik di Lioness. “Ini adalah alat yang memberdayakan untuk ingin tahu tentang tubuh Anda, dan untuk belajar tentang hal-hal yang mungkin mengubah kesenangan atau kesehatan seksual kita.”

Tapi memasukkan kesehatan seksual juga bisa memiliki beberapa jebakan. Lee mengkhawatirkan potensi misinformasi dalam pemasaran produk tertentu, dan promosinya oleh influencer media sosial. Misalnya, pada 2018, Goop terpaksa membayar $ 145.000 dalam hukuman sipil karena membuat klaim yang tidak berdasar bahwa telur cinta giok digunakan oleh wanita di Tiongkok kuno untuk meningkatkan energi dan kenikmatan seksual.

“Jade adalah bahan berpori yang tidak boleh Anda masukkan [into] tubuh Anda, dan tidak ada bukti yang menunjukkan bahwa teknik ini pernah digunakan di Tiongkok kuno,” kata Lee. “Kita harus sangat berhati-hati tentang bagaimana kita membuat informasi ini yang sangat dicari oleh banyak orang – karena mereka akan mengambil apa pun, itu adalah topik yang sulit untuk dibicarakan.”

Selain itu, meskipun kebaruan dan eksplorasi dapat menjadi daya tarik bagi sebagian orang, bagi yang lain, hal itu dapat memiliki efek sebaliknya. “Beberapa orang jauh lebih nyaman dengan apa yang familiar,” kata Emily Nagoski, seorang pendidik seks dan penulis Datang Apa Adanya.

Risiko lainnya adalah fokus pada kesehatan seksual meningkatkan tekanan pada orang untuk melakukan hal-hal yang tidak ingin mereka lakukan. “Ke mana pun Anda melihat, apakah itu di media sosial, televisi, film, penekanannya tampaknya pada pentingnya seks – semua orang melakukan hubungan seks yang hebat, dan jika Anda tidak melakukan hubungan seks yang hebat, ada masalah,” kata Amanda Mayorkepala praktik klinis di Mengaitkan dan konselor hubungan terlatih dan terapis seks.

“Mainan seks secara historis, dan beberapa aplikasi baru, mempromosikan gagasan bahwa Anda harus melakukan hubungan seks yang luar biasa. Anda harus mengalami orgasme. Tetapi setelah bekerja dengan klien selama 25-30 tahun, yang sering mereka minta adalah yang mereka butuhkan [the sex] menjadi cukup baik.”

Apa yang sebenarnya dicari klien ini, jelas Major, adalah keintiman: kedekatan emosional dan kepercayaan yang idealnya menyertai seks. “Banyak dari aplikasi dan produk ini berfokus pada hal-hal fisik, berlawanan dengan arti keintiman seksual bagi individu. Saya pikir kita terkadang memberi banyak tekanan pada orang untuk menjadi seksual, padahal sebenarnya seks tidak begitu penting bagi mereka.”

Dalam kasus lain, pasangan benar-benar ingin melakukan lebih banyak seks, tetapi kesulitan menemukan waktu dan motivasi untuk mencapainya. Di sini, teknologi bisa membantu. Pada awal 2022, Mark (bukan nama sebenarnya) dan pasangannya mulai menggunakan aplikasi bernama Intimacy untuk melacak kehidupan seks mereka – mencatat jumlah pertemuan dan jumlah orgasme mereka. “Kami memiliki reservasi, tetapi menetapkan target untuk berhubungan seks 104 kali dalam setahun – atau dua kali seminggu,” kata Mark. “Daripada memberi tekanan pada diri kami sendiri, dan menyadari bahwa ini tidak berlaku untuk semua orang, kami menikmati pengalaman itu – kami jelas sama-sama berorientasi pada target.

“Kami dengan cepat menemukan diri kami di depan target kami, dan mengatur ulang menjadi 2,5 kali seminggu, atau 130 kali dalam setahun – dan kami berakhir di 134. Kami memiliki kehidupan seks yang baik sebelumnya, tetapi ini memberi kami motivasi untuk menjadi lebih intim. .”

Podcast erotis Dipsea bertujuan untuk memberdayakan orang dalam kesenangan mereka sendiri.
Aplikasi berbasis langganan, yang menawarkan saran, ide, dan latihan dari terapis seks yang ditujukan untuk meningkatkan kehidupan seks kekasih, telah menarik jutaan pengguna. Foto: Courtesy of Dipsea

Pengarusutamaan kesehatan seksual juga dapat memicu percakapan yang lebih luas tentang pentingnya seks dalam kehidupan manusia. Tina mengatakan dia berdiskusi menggunakan aplikasi Dipsea dengan teman-temannya, yang telah memperdalam persahabatan tersebut dan selanjutnya membantunya membangun kepercayaan diri dalam berbicara tentang seks.

“Saya ingin sekali memikirkan itu [these apps] dapat membantu memberdayakan orang – mungkin sebagian besar, tetapi tidak secara eksklusif, wanita – dalam mengembangkan seksualitas mereka dengan cara yang sehat dan terinformasi, dan mengembangkan keterampilan dan alat untuk memenuhi kebutuhan seksual mereka dengan lebih baik.”

Rawlinson mereferensikan aplikasi meditasi Headspace, sebagai arah yang dia harapkan menuju kesehatan seksual.

“Saya dapat membayangkan masa depan di mana alat seperti OMGYes dapat ditawarkan oleh perusahaan dengan cara yang sama seperti Headspace,” kata Rawlinson. “Dengan meditasi, orang biasa membayangkan seorang hippy bersila di gunung dengan minyak nilam saat matahari terbenam. Tapi sekarang ini dilihat sebagai aktivitas sehari-hari yang sangat sehat, sehingga perusahaan menawarkannya sebagai bagian dari paket SDM mereka.”

Meskipun kita mungkin masih jauh untuk mendiskusikan kesenangan atau kesulitan seksual dengan rekan kerja kita, masalah ini dapat berdampak besar pada kesejahteraan psikologis kita. Dan, jika Rawlinson benar, tinggal di rumah selama satu hari selimut bisa memiliki arti yang sama sekali baru.

[ad_2]